Portofolio Investasi: Pengertian, Jenis, hingga Contoh

  Investasi telah menjadi salah satu kegiatan yang disukai banyak orang saat ini. Ini karena orang-orang saat ini lebih melek finansial daripada di masa lalu. Maka mereka berbondong-bondong untuk merencanakan keuangan mereka mulai dari sekarang.

Dalam kegiatan investasi ada istilah yang kita kenal dengan portofolio investasi. Ini akan berguna untuk membantu Anda mengetahui risiko yang Anda miliki sehingga Anda akan bisa mendapatkan investasi yang lebih sesuai dengan keuangan Anda. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang portofolio investasi, Anda dapat membaca artikel di bawah ini.

Apa Itu Portofolio Investasi?

Portofolio investasi merupakan istilah yang cukup familiar di kalangan investor keuangan. Dalam portofolio ini terdapat penjelasan dimana Anda telah mengalokasikan uang saat berinvestasi. Ini juga berisi berbagai obligasi, reksa dana, saham, dan instrumen keuangan lainnya. Tidak hanya itu, portofolio akan menjadi pertimbangan dalam menilai instrumen investasi yang Anda miliki.

Portofolio investasi adalah kumpulan aset investasi individu, perusahaan, manajer investasi, hingga lembaga keuangan. Biasanya portofolio ini berisi kumpulan uang tunai, komunitas, reksa dana, obligasi, dan saham milik investor. Harta yang tersimpan di dalamnya akan berupa, bentuk investasi lainnya, karya seni, perhiasan, hingga real estate yang dapat mendatangkan manfaat di masa depan.

Berbagai Portofolio Investasi Saham

Pengertian umum portofolio investasi di atas telah menjelaskan secara umum apa yang dimaksud dengan portofolio investasi. Jika Anda masih penasaran dengan portofolio investasi secara lebih spesifik, maka sebaiknya Anda mengetahui berbagai jenis portofolio investasi saham yang tersedia. Begini caranya.

1. Portofolio Pendapatan

Portofolio pendapatan adalah uang yang diterima dari investasi, dividen, bunga, dan keuntungan modal. Royalti yang diterima dari properti investasi juga dianggap sebagai sumber pendapatan portofolio. Ini menjadi salah satu dari tiga kategori utama pendapatan.

Kategori lainnya adalah pendapatan aktif dan pendapatan pasif. Sebagian besar portofolio pendapatan mendapatkan perlakuan pajak yang menguntungkan. Dividen dan keuntungan modal dikenakan pajak pada tingkat yang lebih rendah daripada pendapatan yang diperoleh. Selain itu, portofolio pendapatan tidak dikenakan jaminan sosial atau pajak pas-pasan.

Dari ketiga kategori yang sudah disebutkan, pendapatan aktif adalah pendapatan yang paling mudah dipahami. Uang ini diperoleh dengan melakukan pekerjaan atau menjalankan layanan.

Ada yang lebih sulit lagi, yaitu membedakan pendapatan portofolio dengan pendapatan pasif. Pendapatan pasif adalah aliran pendapat yang mungkin terkait dengan bisnis atau pengeluaran awal tetapi terus mendapatkan bayaran dari waktu ke waktu. Royalti buku dan musik serta pembayaran sewa adalah contohnya.

Bunga dari tabungan adalah passive income. Kemitraan terbatas, di mana seorang individu memiliki bagian dari bisnis tetapi tidak berpartisipasi dalam operasinya, akan menghasilkan pendapatan pasif.

Pendapatan portofolio tidak berasal dari investasi pasif juga tidak diperoleh melalui kegiatan bisnis biasa. Pendapatan ini berasal dari dividen, bunga, dan keuntungan modal atau dari bunga yang dibayarkan atas hutang. Kategori pendapatan sangat penting untuk tujuan perpajakan. Kerugian dari pendapatan pasif biasanya tidak akan mempengaruhi portofolio atau pendapatan aktif. Ada tiga hal yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan portofolio pendapatan Anda.

Yang pertama adalah membeli saham dengan dividen yang memiliki tingkat pembayaran yang tinggi. Investor dapat meningkatkan portofolio pendapatan mereka dengan membeli saham yang membayar dividen di atas rata-rata. Dividen dapat dibayarkan langsung kepada pemegang saham atau digunakan untuk membeli tambahan saham di suatu perusahaan.

Yang kedua adalah membeli dana yang diperdagangkan di bursa dividen. Membeli dividen ini secara khusus akan melacak setiap saham yang membayar dividen tinggi dan menjadi salah satu cara hemat biaya untuk meningkatkan pendapatan portofolio Anda. Kriteria pemilihan dividen lainnya dapat difokuskan pada berapa banyak perusahaan yang telah membayar dividen secara berturut-turut atau apakah perusahaan tersebut memiliki riwayat peningkatan pendapatan dividen setiap tahunnya.

Yang ketiga adalah opsi tulis. Investor dapat meningkatkan pendapatan portofolio mereka dengan menulis opsi panggilan terhadap saham yang mereka miliki. Misalnya, seorang investor memiliki 100 saham Microsoft dan saham ini diperdagangkan dengan harga $ 175 per saham. Investor bisa setuju untuk menjual saham tersebut jika harga naik 10% menjadi $192,5.

Untuk melakukannya, investor akan menjual 1 call option dengan strike price $192,5 pada $2. Dengan ini investor akan menerima opsi premium $200 ($2 x 100 lembar saham). Pada saat opsi berakhir, tidak ada gunanya jika Microsoft menjual sahamnya di bawah $ 192,5, yang memungkinkan investor untuk menyimpan premi tanpa obligasi di masa depan. Tetapi jika Microsoft membeli saham di atas strike price maka investor dapat menjual sahamnya kepada pembeli dengan opsi $192,5, yang berarti mereka akan menerima $19.250 ($192,5 x 100 saham), ditambah opsi premium $200.

2. Nilai Portofolio

Portofolio nilai akan berusaha untuk berinvestasi pada saham yang tampaknya dihargai di bawah nilai aslinya berdasarkan karakteristik fundamental. Nilai investasi sering dibandingkan dengan investasi pertumbuhan yang berfokus pada menyatukan perusahaan dengan prospek pertumbuhan tinggi. Dana nilai dan investasi nilai sering disamakan dengan strategi yang dikembangkan oleh investor Benjamin Graham dan Warren Buffett. Manajer nilai memilih saham untuk nilai dana berdasarkan karakteristik dasar yang terkait dengan nilai intrinsik saham.

Jangan nilai sering digunakan sebagai alokasi investasi jangka panjang yang berpotensi stabil dari waktu ke waktu. Investasi value fund sering juga dikaitkan dengan investasi karena kesabaran pemiliknya. Hampir semua keluarga dana besar menawarkan dana bernilai. Nilai dana sering dibagi menjadi beberapa komponen yang berbeda. Salah satu kategori variasi yang paling terkenal adalah kapitalisasi pasar. Misalnya, investor dapat memilih kelompok reksa dana yang memiliki nilai kapitalisasi dana kecil, sedang, dan besar.

Premis di balik investasi nilai ini adalah bahwa pasar memiliki inefisiensi yang menyebabkan beberapa perusahaan memperdagangkan saham mereka pada tingkat di bawah nilai aslinya karena sejumlah alasan berbeda. Value fund manager sangat ahli dalam mengidentifikasi inefisiensi pasar ini. Secara teori, begitu pasar membenarkan inefisiensi ini, maka nilai investor akan mendapat manfaat dari kenaikan harga saham. Nilai saham juga sering dikaitkan dengan pembayaran dividen karena berasal dari perusahaan yang stabil dengan program pembagian dividen yang baik pula.

Ada beberapa contoh dana nilai:

  1. Saham Investor Dana Pendapatan Ekuitas Vanguard. Saham-saham ini fokus pada perusahaan dengan kapitalisasi besar yang membayar investor rata-rata. Reksa dana ini sangat cocok bagi investor yang ingin mendapatkan imbal hasil yang lebih tinggi dan juga memiliki investasi jangka panjang.
  2. Dana Nilai Cap Besar ClearBridge. Dana yang satu ini merupakan dana yang dikelola secara aktif dalam rangka memberikan apresiasi modal dan pendapatan melalui nilai yang berfokus pada strategi investasi. Dana tersebut menawarkan beberapa kelas saham. Dana tersebut juga membayar dividen yang konsisten.
  3. ETF Nilai yang Ditingkatkan dari Invesco S&P 500. Dana tersebut melacak kinerja indeks S&P 500 Enhanced Value. Manajer nilai akan menginvestasikan setidaknya 90% dari aset dana pada saham yang merupakan bagian dari indeks yang digunakan. Saham-saham dalam indeks memiliki nilai yang tinggi sehingga seringkali undervalued dalam analisis fundamental.
  4. ETF Faktor Nilai MSCI USA iShares Edge. Dana Indeks berusaha untuk mereplikasi kepemilikan dan pengembalian MSCI USA Enhanced Value Index. Indeks juga masuk ke saham-saham berkapitalisasi besar dan menengah dengan nilai karakteristik yang dipertukarkan dengan nilai yang cukup rendah.

3. Portofolio Pertumbuhan

Dana pertumbuhan adalah portofolio dari berbagai saham yang berbeda, yang memiliki apresiasi modal sebagai tujuan utamanya dengan sedikit atau tanpa pembayaran dividen sama sekali. Portofolio ini biasanya berisi perusahaan dengan pertumbuhan di atas rata-rata yang menginvestasikan kembali pendapatan mereka untuk ekspansi, akuisisi, atau penelitian dan pengembangan.

Sebagian besar dana pertumbuhan menawarkan apresiasi modal potensial yang lebih tinggi tetapi biasanya risikonya juga di atas rata-rata. Mantra high risk high return yang dimiliki reksa dana ini membuat reksa dana ini cocok bagi mereka yang tidak berencana pensiun dalam waktu dekat, investor membutuhkan toleransi risiko dan periode retensi dengan jangka waktu 5 sampai 10 tahun.

Retensi dana pertumbuhan sering kali memiliki harga terhadap pendapatan dan harga terhadap penjualan yang berlipat ganda. Pertukaran dari investor ini akan memberikan pendapatan di atas rata-rata. Dana pertumbuhan, mirip dengan dana nilai dan dana campuran, adalah salah satu dari banyak jenis reksa dana utama. Volatilitas mereka lebih tinggi dibandingkan dengan dana dalam kategori nilai dan campuran. Dana pertumbuhan biasanya akan dibagi menurut kapitalisasi pasar.

Reksa dana pertumbuhan berkapitalisasi besar adalah salah satu jenis reksa dana terbesar di pasar saham. Dana pertumbuhan negara lain menjadi lebih umum bagi investor yang ingin mendapat untung dari pertumbuhan. Dana tersebut diinvestasikan pada saham internasional sehingga akan membuat pertumbuhan pendapatan lebih kuat. Nama-nama besar di internet seperti Tencent, Baidu, dan Alibaba dapat ditemukan di 10 kepemilikan teratas untuk banyak dana pertumbuhan internasional.

Contoh Portofolio Investasi

Setelah Anda mengetahui apa saja jenis-jenis portofolio investasi, kini Anda perlu mengetahui beberapa contoh portofolio investasi agar Anda dapat membuat portofolio yang baik. Berikut adalah contoh portofolio investasi yang bisa Anda ketahui.

Contoh Portofolio Investasi dengan Diversifikasi Produk

  1. Diversifikasi portofolio. Model ini dibuat untuk mereka yang ingin menggunakan uang tunai mereka dalam 1 tahun ke depan dan tidak ingin mengambil risiko kehilangan uang itu bahkan dengan presentasi kecil apa pun. Model ini cocok untuk investor yang ingin memperoleh bisnis, membeli rumah, dan membayar biaya kuliah. Pasar uang dan obligasi akan mendominasi 80% dari jenis portofolio yang satu ini.
  2. Model pendapatan tetap. Portofolio ini dibuat untuk memberikan pendapatan kepada investor yang ingin memperoleh pendapatan tetap. Pendapatan dari investasi dapat diperoleh dari berbagai sumber. Mereka yang berinvestasi dengan model ini akan memiliki penghasilan yang aman saat mereka pensiun.
  3. Seimbang. Diversifikasi portofolio yang satu ini merupakan hibrida dari pendapatan tetap dan pertumbuhan yang membuatnya dikenal sebagai alokasi aset berimbang. Banyak orang menganggap jenis portofolio ini sebagai yang terbaik. Jenis portofolio ini akan membantu memediasi kebutuhan jangka panjang serta kebutuhan saat ini. Investor akan menggelar berbagai investasi dengan kekuatan yang seimbang dan risiko yang tidak terlalu tinggi.
  4. Pertumbuhan. Alokasi aset pada diversifikasi portofolio pertumbuhan dana dibuat untuk mereka yang baru memulai karir dan ingin menciptakan kekayaan jangka panjang untuk diri mereka sendiri. Aset yang dimiliki diharapkan tidak secara langsung memberikan pendapatan saat ini. Penghasilan di masa sekarang akan tergantung pada gaji yang diperoleh secara teratur.

Contoh Portofolio Investasi dengan Satu Produk Berbeda Jenis

  1. Pasar uang. Reksa dana jenis ini akan berinvestasi pada instrumen investasi dengan jangka waktu kurang dari 1 tahun. Bentuk investasi dapat berupa deposito berjangka, sertifikat deposito, Sertifikat Bank Indonesia, Surat Berharga Pasar Uang, dan berbagai jenis investasi lainnya. Risiko reksa dana yang satu ini memiliki risiko yang cukup rendah dibandingkan reksa dana lainnya. Ini membuatnya cocok untuk digunakan sebagai perlindungan likuiditas dan pemeliharaan modal.
  2. Pendapatan tetap. Reksa dana jenis ini akan menginvestasikan minimal 80% dari aset yang dimilikinya dan dalam bentuk hutang. Hal ini agar tingkat pengembaliannya bisa stabil namun risikonya lebih tinggi dibandingkan reksa dana pasar uang.
  3. Campuran. Reksa dana jenis ini akan mengalokasikan dana investasinya ke dalam portofolio yang bervariasi. Investasi tersebut dapat berbentuk saham dan juga dapat digabungkan dengan obligasi. Hal ini dilakukan agar terjadi pertumbuhan harga dan pendapatan. Risiko reksa dana yang satu ini tergolong moderat namun memiliki potensi return yang lebih tinggi dibandingkan reksa dana pendapatan tetap.
  4. Saham. Jenis teks ini akan menginvestasikan setidaknya 80% asetnya dalam bentuk ekuitas. Hal ini dilakukan agar pertumbuhan harga saham dalam jangka panjang dapat terjadi. Reksa dana yang satu ini akan memiliki risiko yang lebih tinggi namun memiliki potensi pengembalian yang lebih tinggi.

Cara Membuat Portofolio Investasi yang Baik

Berikut adalah beberapa cara untuk membuat portofolio investasi yang baik. Cara ini bisa Anda pertimbangkan untuk ditiru.

1. Diversifikasi Portofolio Investasi Anda

Diversifikasi merupakan salah satu strategi agar tingkat pengembalian dapat optimal dan risiko berinvestasi pada lebih dari satu instrumen dapat diminimalkan. Dalam diversifikasi portofolio, sebaiknya Anda menggunakan produk investasi yang likuid agar nantinya investasi lebih mudah dilikuidasi. Contohnya adalah pasar uang, letter of deposit, emas, dan reksa dana.

2. Tentukan Tujuan dan Jangka Waktu Investasi

Sebelum portofolio dirancang, Anda harus mengetahui terlebih dahulu tujuan dari investasi Anda. Ini akan membantu Anda menentukan periode investasi yang tepat. Setelah kedua elemen ini terpenuhi maka Anda bisa mendapatkan produk investasi yang tepat.

3. Identifikasi Profil Risiko

Pahami profil risiko Anda sehingga Anda tahu seberapa besar risiko investasi yang dapat Anda tanggung. Ada tiga jenis profil risiko, yaitu konservatif, moderat, dan agresif. Tipe konservatif biasanya akan mencari produk investasi yang memiliki risiko kecil. Investor moderat berani menghadapi risiko moderat serta harga yang berfluktuasi. Investor yang agresif akan memiliki toleransi yang cukup tinggi sehingga bisa mendapatkan return yang besar pula. Tingkat pengembalian yang tinggi akan meningkatkan tingkat risiko juga.

Tipe konservatif

Investor konservatif memiliki tujuan utama, yaitu mempertahankan modal yang telah ditanamkan dan mendapatkan pendapatan tetap dari peningkatan nilai investasi. Tipe investor ini biasanya memiliki akumulasi kekayaan sehingga mereka ingin menjaga kekayaan tersebut agar tidak menurun. Seseorang dapat masuk ke jenis investor ini karena kurangnya pengetahuan tentang potensi pengembalian dan risiko investasi. Tetapi ini tidak berarti bahwa semua investor konservatif memiliki pengetahuan yang dangkal tentang investasi. Biasanya investor jenis ini akan mengambil produk investasi seperti tabungan, deposito, dan reksa dana pasar uang. Mereka juga dapat mengambil reksa dana pendapatan tetap atau obligasi pemerintah. Hal ini karena kedua instrumen tersebut dapat memberikan imbalan yang lebih tinggi dengan risiko yang lebih rendah.

Tipe sedang

Investor dengan profil risiko sedang biasanya adalah investor yang berani mengambil produk investasi dengan risiko yang cukup tinggi. Namun mereka tetap selalu berhati-hati dalam memilih instrumen investasi dimana mereka akan menginvestasikan dananya. Mereka selanjutnya akan membatasi jumlah investasi pada produk investasi berisiko tinggi. Jika Anda termasuk dalam jenis yang satu ini, maka kemungkinan besar Anda akan memilih investasi yang memiliki return yang stabil. Contohnya adalah obligasi dan obligasi saham, reksa dana saham, dan reksa dana campuran. Mereka juga memilih skema investasi jangka menengah hingga jangka panjang.

Tipe agresif

Investor dengan tipe agresif biasanya akan memilih produk investasi dengan risiko tinggi. Mereka sangat siap untuk kehilangan investasi yang mereka lakukan untuk mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi. Biasanya investor yang termasuk dalam tipe ini adalah investor yang lebih berpengalaman dan terbiasa menghadapi fluktuasi harga pasar yang cukup ekstrim. Mereka tidak takut untuk memasukkan dana investasinya ke dalam produk investasi yang berisiko tinggi.

4. Seimbangkan Risiko dan Pengembalian

Anda harus bisa menyeimbangkan risiko dan keuntungan yang akan Anda dapatkan, terutama jika Anda memiliki banyak jenis saham. Hal ini dilakukan agar Anda dapat menghemat saham yang memiliki harga stabil dan juga saham yang berpotensi untuk terus naik harganya. Hal ini akan membuat kerugian yang Anda dapatkan dapat ditutupi dari keuntungan saham lainnya.

5. Sesuaikan Modal Yang Dimiliki Sebelum Investasi

Anda harus mengalokasikan modal dengan cermat sebelum berinvestasi. Ini akan lebih wajib bagi investor yang masih pemula dan harus beradaptasi. Anda harus menyesuaikan nilai dan instrumen investasi dengan modal yang Anda miliki, serta memastikan kebutuhan sehari-hari tetap terjamin.

6. Menentukan Komposisi Portofolio Investasi

Setelah Anda mengetahui profil risiko yang Anda miliki, maka kini Anda dapat menentukan komposisi portofolio yang sesuai. Jika Anda memiliki profil risiko yang konservatif, maka Anda dapat melakukan pembagian 50:50 untuk pendapatan portofolio dan pertumbuhan portofolio. Jika Anda adalah investor moderat, maka sebaiknya gunakan komposisi 50:50 untuk nilai portofolio dan pertumbuhan portofolio. Sedangkan jika Anda seorang investor yang agresif, maka sebaiknya Anda menyusun komposisi 80:20 untuk nilai portofolio dan pertumbuhan portofolio.

Fungsi Portofolio Investasi

Investor akan berusaha untuk mengurangi risiko dan meningkatkan atau memaksimalkan pengembalian yang mereka terima ketika membentuk portofolio. Portofolio yang dapat mewujudkan tujuan di atas disebut portofolio optimal karena sesuai dengan metode efisien Markowitz. Pertama, Anda harus membuat beberapa asumsi tentang perilaku investor dalam mengambil keputusan investasi.

Hal ini dilakukan agar portofolio yang terbentuk dapat optimal. Jika investor lebih cenderung menghindari risiko, maka investor ini jika dihadapkan pada 2 investasi dengan tingkat pengembalian yang sama tetapi risiko yang berbeda, investor ini akan lebih memilih untuk berinvestasi dengan risiko yang lebih rendah.

Berikut beberapa penjelasan, macam-macam, contoh, cara membuat portofolio investasi yang baik. Dalam berinvestasi, tentunya investasi portofolio sangat penting agar Anda dapat mengelola risiko dan memaksimalkan keuntungan yang Anda dapatkan dari berinvestasi. Inilah sebabnya mengapa Anda perlu memahami apa penjelasan di atas agar Anda dapat mencapai tujuan investasi Anda.

Tentu saja, meskipun Anda memiliki pemahaman yang benar tentang semua penjelasan di atas, kemungkinan kerugian tetap ada. Namun Anda sudah bisa meminimalkannya dan kemungkinan kerugian yang terjadi tidak separah itu sebelum Anda memahami apa itu profil investasi. 

Belum ada Komentar untuk "Portofolio Investasi: Pengertian, Jenis, hingga Contoh"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel